Home Nasional Pasien Korban Kebakaran Dipulangkan karena Kuota BPJS Dibilang Habis

Pasien Korban Kebakaran Dipulangkan karena Kuota BPJS Dibilang Habis

22
0
SHARE

BHARATANEWS.ID I DEPOK – Suyadi (46) sudah lebih dari 2,5 tahun terbaring di rumahnya di RT 005 RW 026, Kelurahan Bakti Jaya, Sukmajaya, Depok. Bapak satu anak itu menderita luka bakar 90 persen hampir di seluruh tubuhnya. Yadi biasa begitu dia disapa adalah korban kebakaran yang terjadi di bengkelnya yang terletak di Jalan Raya Bogor.

Hampir seluruh tubuhnya mengalami luka bakar karena tersiram bensin. Saat itu dia dibawa ke Rumah Sakit Fatmawati, Jakarta Selatan.

Disana Yadi menjalani perawatan selama tiga bulan. Namun lukanya belum sembuh dia terpaksa pulang. Pasalnya, kuota BPJS Kesehatannya sudah habis.

Akhirnya Yadi pun menjalani penyembuhan seadanya di rumah. Sesekali dia berobat jalan jika memiliki dana. Selama menjalani penyembuhan di rumah, Yadi belum pernah mendapat bantuan.

Melihat kondisi itu, DPD Partai Golkar Depok tergerak untuk membantu memfasilitasi Yadi agar bisa mendapatkan fasilitas kesehatan.

“Jadi hari ini kita membawa Pak Yadi ke RSUD Depok. Kasihan beliau selama bertahun-tahun dirawat di rumah saja,” kata Ketua DPD Partai Golkar Depok, Farabi Arafik di rumah korban, Selasa (31/1/2017).

Pihaknya akan memantau proses pengobatan Yadi. Jika diperjalanan Yadi dipulangkan dengan alasan kuota BPJS-nya habis maka pihaknya akan membantu dengan cara apapun. “Kita akan pantau 100 persen sampai pengobatannya selesai dan sembuh,” katanya.

Menurutnya, ada kesalahpahaman sehingga Yadi dipulangkan saat itu. Dikatakan Farabi bahwa kuota BPJS seharusnya tidak ada batasan. “Harusnya tidak ada overlimit. Makanya kita membangun komunikasi dengan RS dan BPJS,” ucapnya.

Yadi berharap bisa menjalani pengobatan sampai sembuh. Karena dia adalah tulang punggung keluarga. Yadi memiliki satu anak dan menanggung beban hidup untuk keluarganya. “Harapan saya ya bisa sembuh. Semoga bisa sampai sehat dirawatnya nanti,” katanya.
(ysw/sindonews.com)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here