Duh, Siswa Kelas 5 di Kabupaten Bogor Harus Kerjakan Soal Ujian Berbau Pornografi

63
SHARE

BHARATANEWS.ID |BOGOR – Isi materi soal pada mata pelajaran Bahasa Sunda untuk Ujian Akhir Sekolah (UAS) siswa kelas 5 Madrasah Ibtidaiyah (MI) jadi viral di media sosial, Sabtu, (10/12/2016).

Awalnya nampak tidak ada yang aneh dengan kertas soal tersebut. Nnamun ketika dibaca, isinya sangat memprihatinkan.

Bayangkan saja, siswa-siswi kelas 5 tersebut disuruh untuk mengerjakan soal yang berisikan poin-poin dengan konten berbau pornografi.

Dalam contoh yang dijadikan soal tersebut ialah ilustrasi kasus pemerkosaan yang dilakukan seorang jejaka terhadap seorang gadis perawan.

Sastrawan Sunda Taufik Faturohman adalah yang pertama memposting soal untuk UAS siswa kelas 5 MI tersebut. Dia sangat prihatin, mengapa hal seperti ini bisa terjadi.

ujian-porno-di-bogor_20161210_153104

“Astagfirulloh, ieu soal UAS Basa Sunda kanggè siswa MI kelas 5 di Kabupatèn Bogor, asa kacida teuing. Diujikeunana dinten Jumaah kamari, ping 9 Dèsèmber 2016,” tulis Taufik Faturohman di akun facebook miliknya.

Terjemahan: “Astagfirulloh, ini soal UAS Bahasa Sunda untuk siswa MI kelas 5 di Kabupaten Bogor, sungguh keterlaluan, diujiankannya hari Jumat kiemarin, tanggal 9 Desember 2016.”

Tak lama kemudian postingan tersebut langsung mendapatkan reaksi dari para netizen. Kebanyakan dari netizen mengecam soal UAS siswa kelas 5 MI yang berbau konten pornografi tersebut.

Yuyun Yulistiani: Paraaaaahhhh….Keur teh eusina kitu, nyeratna oge….ampuuunnn.

Nita Widiati Efsa: SD MI…saha MGMP-na? Teu maos teori belajar pembelajaran kitu, atawa psikologi anak? Milih teks kudu nu luyu jeung umur siswa, basa nu digunakeun teu disunting heula, pituduh migawena oge mani teu sederhana.

Noeroel Hidayat Roza: Judulna Pemerkosaan sns Sasakala Cieunteung.

Tatin Sardjiman: Astaghfirulloh. Soal kanggo budak kelas 5 SD bet siga carita stensilan kieu. Ieu mah sami sareng nyontoan atuh Akangna. Deuh. Kedah diprotes ku para Ortu ogen para ahli kasusatraan sunda sapertos Akangna atuhlaaah.

Muhaemin La Beneamata: deuh… kawas nu euweuh deui carita keur pisoaleun… Astagfirulloh.

(suryamalang.tribunnews.com)