Diciptakan, Pil Kontrasepsi untuk Hentikan Sperma Berenang

55
0
SHARE

BHARATANEWS.ID | UNIKĀ – Para ilmuwan di Inggris telah menemukan metode kontrasepsi terbaru untuk pria. Mereka tengah menciptakan pil yang bisa menghentikan sperma berenang menuju sel telur. Dengan demikian kehamilan dapat dicegah.

Para peneliti dari Wolverhampton University bekerja sama dengan peneliti Portugis menggunakan suatu senyawa peptida dalam penelitian ini.

Peptida adalah rantai pendek dari asam amino yang dapat memengaruhi fungsi sel. Senyawa tersebut bisa terbentuk secara alami atau diproduksi oleh ahli biokimia secara sintetis.

Dari hasil penelitian, senyawa tersebut ternyata bisa menghentikan pergerakan sperma dalam waktu beberapa menit saja. Akibatnya sperma tidak dapat berenang untuk membuahi sel telur.

Peneliti utama dari Wolverhampton University, profesor John Howl mengatakan, hasil penelitian ini sungguh mengejutkan.

“Ini benar-benar cara yang unik. Tidak ada orang lain yang pernah melakukan ini sebelumnya,” kata Howl.

Melihat hasil percobaan itu, peneliti percaya jika nantinya pil kontrasepsi tersebut dapat digunakan beberapa saat saja sebelum berhubungan seksual.

Bahkan, menurut peneliti, beberapa hari kemudian pil tersebut tidak memberikan efek lagi pada pergerakan sperma. Pria pun bisa kembali subur.

Seorang profesor di bidang keluarga berencana dan kesehatan reproduksi dari University College, London, John Guillebaud mengatakan, metode kontrasepsi ini akan menguntungkan bagi pasangan suami istri yang ingin membatasi jumlah anak.

Pil ini bisa menjadi alternatif metode kontrasepsi pria yang sudah ada selama ini, seperti kondom dan vasektomi.

Sebenarnya peneliti juga belum memutuskan apakah nantinya akan berbentuk pil, spray, atau implan di sub-kulit. Peneliti memperkirakan, metode kontrasepsi ini mulai bisa dipasarkan pada awal 2021.

Sementara itu, menurut direktur medis klinik kesuburan CREATE, Profesor Geeta Nargund, para wanita pasti akan menyambut dengan gembira adanya metode kontrasepsi ini jika telah terbukti aman dan efektif pada pria.

Sebab, selama ini wanita sering kali menjadi pihak yang difokuskan program KB. Padahal, wanita kerap mengalami efek samping yang mengganggu kesehatan jika tidak cocok dengan pil kontrasepsi yang digunakan.

Geeta mengatakan, sudah saatnya para suami turut andil dalam menciptakan keluarga berencana.(KOMPAS.com)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here