Syekh Amin Al-Jailani: Ada Malaikat Khusus Dengarkan Orang Bershalawat

50
0
SHARE

BHARATANEWS.ID | BOGOR – Syekh Amin Aduhaby Al Jailani, keturunan ke-22 Syekh Abdul Qadir Al-Jailani, mengungkapkan bahwa kemerdekaan Indonesia yang ke-71 tahun ini bisa dicapai bangsa Indonesia salah satunya karena umat Islam selalu melakukan dzikir dan shalawat. Masyarakat Muslim Indonesia dekat dengan Allah, yang berdoa sejak masa-masa perjuangan sehingga mencapai kemerdekaan pada tahun 1945.

“Saya berpesan, jagalah majelis dzikir dan majelis shalawat. Seringlah melakukan dzikir untuk mengingat Allah. Barangsiapa ingat Allah, Allah akan mengingatnya, Allah akan menolong dan membantu hambanya. Dengan dzikir, hati menjadi tenang, dan datang ke majelis ini akan menenangkan hati,” jelas Syekh Amin Aduhaby Al-Jailani ketika menyampaikan pidato di depan ribuan jamaah Pondok Pesantren Al Falak Bogor (21 Agustus 2016).

Ia mengajak umat Islam untuk selalu ingat kepada Allah di mana saja, ketika sadar maupun tidak. Karena ada sebuah hadits yang menyatakan, suatu ketika sahabat bertanya tentang shalawat, dan dijawab bahwa barangsiapa shalawat sekali Allah akan membalas 10 kali. “Ada malaikat yang khusus mendengarkan shalawat kemudian disampaikan pada Nabi Muhamamd. Ketika sampai pada Nabi, maka Nabi pun berdoa kepada Allah untuk mengampuni orang yang bershalawat tersebut. Orang yang membaca shalawat akan mendapatkan ampunan dari Allah SWT,” ujar Syekh Amin.

Di awal pelaksanaan acara, para jamaah menyanyikan lagu Indonesia Raya yang diikuti dengan shalawat dan dzikir bersama. Dalam kesempatan ini Syekh Amin memberikan ijazah berupa dzikir dan wirid kepada ustadz, kiai dan para hadirin yang hadir. Dzikir yang diberikan oleh Syekh Amin sebagai keturunan Syekh Abdul Qadir Jailani diterima oleh para hadirin dengan penerimaan yang baik.

Sementara itu putranya, Syekh Ibrahim Al Jailani, memimpin shalawat burdah yang diikuti oleh ribuan santri dengan penuh kehusyuan diiringi musik marawis dari Pesantren Al Falak. Sesekali Syekh Ibrahim memercikkan air ke para santri yang disambut dengan antusias dan teriakan “Allahu Akbar”.

Syekh Ali Badri dari Jawa Timur yang hadir dalam acara ini sekaligus juga menjadi penterjemah khutbah Syekh Amin mengungkapkan bahwa awal kemerdekaan Indonesia memang tidak lepas dari peran santri dan para ulama di Nusantara. Menurutnya, majelis malam ini adalah bagian dari upaya untuk mensyukuri kemerdekaan Indonesia, karena santri paling berhak untuk ikut serta mensyukuri kemerdekaan sebab perannya penting dan krusial dalam upaya kemerdekaan Indonesia.

KH Tubagus Agus Fauzan, Pimpinan Pesantren Al Falak Pagentongan memberikan ijazah dzikir kepada para jamaah yang hadir ketika melaksanakan dzikir bersama di dekat makam Mama Falak. Dzikir pesantren Al Falak ini bisa digunakan untuk berdoa tiap hari.

Acara ini digagas oleh KH Tubagus Agus Fauzan, Ketua Umum Yayasan Al Falak Pagentongan yang mendapat ijazah langsung dari Syekh Amin Al Jailani dan diberi hak untuk mengijazahkan dzikir Thariqah Qadiriyah wa Naqsabandiyah.

Sekretaris Yayasan Al Falak Achmad Ubaidillah mengatakan bahwa kegiatan ini merupakan wasilah dari KH Agus Fauzan sebagai penerus Abah Falak sebagai Mursyid Tariqah Qadiriyah Naqsabandiyah sehingga bisa dipertemukan dengan Syekh Amin sehingga bisa bertemu untuk kedua kalinya.

Sebagai perwakilan dari Pesantren Al Falak, KH Ahmad Hasbullah menyampaikan terima kasih atas kedatangan Syekh Amin dan putranya dan pada ribuan hadirin yang mendhadiri acara Dizikir Akbar ini. Acara ini dihadiri oleh Acara ini dihadiri pula oleh Rois Suriah NU Kota Bogor KH Fuad Fikti, dan Ketua Pimpinan Cabang NU Bogor KH. Romdhoni, para jamaah dari sekitar Jabotabek, perwakilan pemerintah daerah, Kepolisian dan TNI, serta masyarakat sekitar. (nu.or.id)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here