“Danau Toba Menarik, Tapi Banyak yang Harus Diperbaiki”

124
0
SHARE

BHARATANEWS.ID | NASIONALĀ – Begitu banyak orang berkaus putih dan bertopi biru langit memadati Inna Hotel Parapat, kawasan wisata Danau Toba, Kecamatan Parapat, Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara. Rupanya, mereka adalah para direktur utama dan jajaran direksi Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Mereka datang dari seluruh Indonesia bersama rombongan.

Tampak juga Menteri BUMN Rini Soemarno. Perempuan ramah itu turut meramaikan ulang tahun ke-18 Kementerian BUMN di hotel tersebut.

Kementerian BUMN memunyai program bertajuk BUMN Hadir untuk Negeri. Program ini menargetkan peningkatan 10 destinasi wisata di Indonesia, salah satunya adalah danau terbesar di Asia Tenggara, Danau Toba. Ini yang menjadi alasan, Parapat dipilih untuk perayaan tersebut.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo sudah mengatakan akan mengakselerasikan pertumbuhan sektor pariwisata dengan 12 juta kunjungan wisata mancanegara hingga mencapai devisa sebesar Rp 172 triliun. “Daerah ini sangat menarik untuk wisatawan, tapi banyak hal yang harus diperbaiki. Maka pada kesempatan ini, atas nama bapak bupati dan wali kota, coba bapak-bapak dan ibu-ibu BUMN, bagaimana kita sama-sama bisa memperbaiki keadaan Parapat ini lebih menarik dan bisa menjadi tujuan wisata utama. Selain masyarakat Indonesia juga mancanegara,” kata Rini, Sabtu (28/5/2016) sore.

Menurutnya, salah satu cara memperbaiki keadaan Danau Toba adalah dengan melakukan sinergi para pihak. Inilah yang menjadi salah satu upaya strategis BUMN sebagai agent of developmentuntuk meningkatkan jaringan perhotelan di Indonesia dalam rangka mengembangkan potensi wisata dan perbaikan ekonomi.

Enam BUMN yang akan mengembangkan sektor pariwisata sudah pula menandatangani nota kesepahaman bersama pada 12 Februari 2016 lalu. “Ada enam BUMN yang berulang tahun di Mei ini, mereka tadi sudah memberikan bantuan pengadaan fasilitas kamar mandi, air bersih, dan CSR yang bisa membantu pertumbuhan pariwisata dan ekonomi masyarakat. Kebersamaan ini untuk menciptakan kedekatan emosional BUMN-BUMN dengan masyarakat,” ucap Rini.

Berturut-turut, BUMN yang berulang tahun pada Mei adalah PT Barata Indonesia, Bulog, PGN, VTP Logistic, PT Sang Hyang Seri, dan Perusahaan Daerah Industri Pulau Batam. Sementara, BUMN yang sudah memberikan CSR-nya adalah PTPN III dengan Go Green, Pelindo I dengan Pengembangan Desa Wisata Tomok, Samosir.

Kemudian, Patra Jasa dengan CSR pemberian komputer, perbaikan jalan dan air bersih, serta penanaman pohon. KemudianĀ  BUMN lainnya seperti Inalum, PGN, Bank Mandiri, dan lainnya ikut melanjutkan program ini.

Terakhir, kegiatan ditutup dengan Fokus Group Discussion (FGD) oleh Menteri BUMN, pejabat di Kementerian BUMN, dan seluruh dirut BUMN. Tujuan FGD adalah tindak lanjut komitmen sinergi yang dideklarasikan di KM Kelud pada 21 November 2015 lalu. “Komitmen yang sudah disepakati harus jelas realisasinya. Sinergi antar-BUMN harus ditingkatkan untuk menjawab semua perubahan dan perkembangan yang terjadi. BUMN itu bagian dari masyarakat Indonesia, maka harus berkontribusi membangun negeri tanpa kecuali,” pungkas Rini. (kompas.com)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here